5 Cara Melatih Percaya Diri

Hi All,

Vira is back!
Selama hampir 3 tahun punya vlog, banyaaaaaak banget aku dapet pertanyaan dari temen2 netizen yang intinya itu galau.. gak percaya sama kemampuan dirinya.. gak yakin sama prestasinya.. gak ngerasa worth it buat dapetin beasiswa.

terus yaaa.. aku jadi bingung dong, kalo kamu sendiri aja nggak yakin, gimana pemberi beasiswa bisa yakin buat ngasi ratusan juta rupiah buat invest pendidikan kamu. ya gak?

nah! di video kali ini, aku bakal jelasin 5 cara aku dalam melatih percaya diri.

best of luck dan selamat lebaran!

Vira Arman

Petualangan Vira Ryvo Mencari Sprei

Intermezzo di tengah post-an tentang US dulu ya…

Hi All..

Kali ini aku mau berbagi cerita dan tips memilih sprei & duvet cover HAHAHAHA..
Hah? kenapa tiba-tiba sprei deh? karena kualitas tidur itu adalah segalanyaaa.. hahaha.. so kita mulai aja 🙂

Alkisah ditengah hobby traveling dan nyobain beragam jenis hotel.. kami paling seneng sama hotel yang punya sprei katun tapi tetep halus dan punya duvet yang super fluffy dan kadang agak berat. Aku sempet nanya di IG story juga.. siapa tau kan temen2 aku pada punya pengalaman lebih. So far, sprei favorit mereka adalah IKEA, apapun yang berbahan katun jepang, Zara Home, dan West Elm.

At that moment, sprei & duvet cover kami masih di level 100% katun dari Indonesia / IKEA.

Petualangan pencarian duvet cover pun dimulai..tipe yang kami cari yaa tipe2 hotel collection deh. Dari Hudson Bay, De Bijenkorf, Zara Home, Rivièra Maison, udah dikelilingin.

– Hudson Bay & De Bijenkorf : rata2 merk duvet cover & spreinya 11-12, harganya starts from €110an euro exclude pillow case. nemu tuh yang bahannya kita cari.. ternyata bahannya campuran satin & katun. jadi ada halus dan firm. sayangnyaa motifnya terbatas banget! cuma ada satu yang lumayan tapi belum terlalu sreg.

– Zara Home: di counter Den Haag, hotel collection-nya cuma ada yang 100% cotton. off the list!

– Rivièra Maison: 100% cotton. off the list!

Kami nggak memilih buat beli online karena harus megang kainnya dan yakin banget kalo ini yang dicari hahaha.. so this weekend kami jalan2 ke IKEA. Nemu syukur, nggak nemu juga yaudah gapapa..

satu persatu dipegangin, dipilih mana yaaa yang paling enak.. dan ternyata KETEMU! Ada dua series yang kami rasa oke dari IKEA, NATTJASMIN dan PALMLILJA. dari segi harga juga tergantung ukuran duvetnya yaa dan masih lebih affordable dibanding yang di De Bijenkorf dengan kualitas yang sama.

Nah! Beberapa tips buat mencari sprei & duvet cover :

– Pilih yang thread density minimal 200. ini feelnya udah beda ama sprei / duvet cover pada umumnya. semakin tinggi angkanya semakin bagus. yang aku beli di level 310 aja udah comfy!
– Bahan: satin-woven lyocell / cotton perbandingannya bisa 55-45 atau 40-60. 100% katun jepang tetep gak se-comfy (soft & dingin) dibanding campuran bahan diatas.
– untuk pertama kali, beli offline biar bisa bandingin tiap jenis kain.

Semoga bermanfaat yaaa!

Good Luck!

Vira Arman

Day 2: Universal Studios Hollywood

Hi All,

Kita lanjutin lagi yaa ceritanyaa.. 🙂

Setiap liburan ke luar negeri yang agak lama (more than 3 days) aku sama Ryvo suka bikin spreadsheet HAHAHA.. secara garis besar, kita bagi pengeluarannya ke: visa, transportation, hotel, entertainment, food & groceries, magnetic souvenir (haha barang yg wajib aku beli), sama emergency money. Nah! kalo udah keluar perkiraan biaya yang dibutuhkan berapa.. baru deh kita otak atik gimana caranya agar gak terlalu boros 😛

Another tips buat milih-milih hotel, kalo kamu roadtrip ke USA :

  1. kalo nggak butuh nyampe pagi-pagi banget di lokasi buat hari berikutnya, biasanya kami milih yang di pinggiran kota yang deket jalan tol, ato aksesnya mudah. biasanya harganya lebih murah!
  2. Free parking itu penting! most of the time di US itu free parking.. tapi kalo gak ada pilihan lain yaa yauda bayar juga ga masalah hehe.. buat di Anaheim (Disneyland) susah banget nemu hotel yang free parking, aku bayar sekitar USD 16an per night.
  3. Buat di Las Vegas, ada resort fee.. jadi rata2 hotel emang lebih mahal.
  4. Rata-rata hotel berbintang stylenya masih jaman dulu gitu, beberapa belum di renov. Jadi kalo agak picky, kamu bisa search hotel-hotel yang bukan chain besar tapi reviewnya bagus dan baru di renov.
  5. Oiya, Hotel-hotel versi “murah” tapi anaknya chain besar juga jadi pilihan.. contohnya Courtyard by Marriott, Four Points by Sheraton, SureStay by Best Western sejauh pengalaman aku nginep punya standar yang sama dan dengan harga yang lebih miring 🙂

Okeh! sekarang aku mau ngebahas hari kedua yaituuu.. main di Universal Studios Hollywoooood! dari awal aku lebih excited buat ke Disneyland pertama di dunia, Anaheim.. tapi yaa mumpung di US, gak tau kapan lagi kan kesini.. rasanya gak afdol kalo gak mampir ke Universal Studios ini (FYI, waktu honeymoon ke Japan, aku disuruh milih sama Ryvo.. mau Disney ato Universal..dan aku pilih Disney.. jadi ini pengalaman kedua aku setelah ke Universal SG).

Dimulai dari cari-cari tiket.. suatu waktu aku liat info dari temenku kalo dia beli tiket Disney & Universal, LA menggunakan Klook.com . wahh! aku jadi penasaran dong.. dan pas diliat harganya emang lebih murah dibanding website universal bedanya sekitar 13.5 USD per person, dikali 2 jadi 27 USD (mayan yaa buat jajan!). In euro, aku beli tiket ini €80 per person.

Setelah aku beli… JENG! JENG! aku baca-baca reviewnya kok banyak orang yang ketipu yaaaa.. most of the time bukan karena tiket disney & universal ini sii.. karena kasus lain dan lokasinya di Asia. sampe depan gerbang udah deg-degaaaan banget! baca-baca doa hahaha.. takut di check dicocokin sama credit card  soalnya di tiketnya itu ada nama dan nomor credit card orang lain. (jadi intinya Klook ini kayak reseller gitu lho! mereka beli tiket group trus dijualin lagi dengan harga yang lebih murah..).

img_0698

Touch down!

Anniversary Trip!

Anniversary Trip!

img_0700

Universal Studios Hollywood

Jam 8:15 aku udah ready di depan Universal.. masi ada waktu buat foto-foto dan nunggu gerbang buka jam 9:00. But, Hey! jam 8:45 yang punya tiket regular udah dipersilahkan masuk… dan boro-boro di check credit cardnya, begitu scan berhasil langsunggg di suruh main 😀 wohooo! ternyata Klook beneran bikin hemat 😀

Another tips buat yang mau main di Universal Studios Hollywood :

  1. beli tiket online (bisa lewat web atau trusted reseller), karena antrian beli tiket offline panjaaaang banget cyin.. sayang kalo habis waktu buat ngantri (secara aku anaknya ambi banget! hehe)
  2. Download Universal Studios App di HP sebelum dateng ke lokasi, bikin itinerary list mana aja must visit. urutin dari yang pengen banget ke yang biasa aja. App ini memudahkan kamu untuk ngeliat real time mana aja yang antriannya pendek, mana yang harus banget dinaikin sekarang, dsb.
  3. Kalo bisa dateng pas low season, selain lebih murah, antriannya lebih santai.
  4. Bawa bekal dan botol air minum (kalo mau hemat). Satu menu makanan sekitar $16, porsinya gedeee banget ayam 3pcs, jagung, mashed potato. Aku sama Ryvo bagi 2 aja kenyaang hehe.. soft drink $4

    Our Lunch

    Our Lunch

  5. Ada 2 layer ketika mau masuk Universal, security check dan ticket check. makin siang makin rame. pastiin kamu ready sebelum 8:45 didepan ticket check.

So far, dalam 8 jam semua wahana wajib yang aku bikin di list udah tercapai. 8 jam ini termasuk lunch, jajan, duduk-duduk, foto ama the Simpsons dan juga ngantri wahana-wahana favorit. Oiya, park di US buka dari jam 09:00 am – 09:00 pm, dan aku waktu itu pulang sebelum park tutup hahaha.. jadi kemungkinan besar kalo kamu seloow dan kuat ngantri yaa satu hari cukup.

Happy Family!

Happy Family!

View from Above!

View from Above!

Butter Beer!

Butter Beer! Must Drink!

Nah kali ini aku kasi tau list apa aja yang aku ikutin dari pertama dateng sampe terakhir mau pulang..

  1. Flight of the Hippogriff -> pertama langsung main ini soalnya di tulisan cuma 5 menit ngantri. yaa mayan seru lebih buat pemanasan.. 🙂
  2. Harry Potter and the Forbidden Journey -> wahana terfavorit, terseru! waktu itu aku main ini antriannya masi less than 15 minutes, kalo telat main ini antriannya bisa sampe 110 menit! watch out!
  3. Studio Tour -> Seru banget liat behind the scene pembuatan film-film hollywood.. aku juga ngantri ini masih less than 15 mins. kalo siangan dikit, antriannya bisa sampe 85 menit! Durasi wahana ini 60 menit.. jadi semakin pagi semakin baik. Biar kamu bisa main yang lain 🙂
  4. The Special Effect Shows -> pas banget aku ngejar show yang pertama di hari itu. cuma ada beberapa kali show dalam satu hari. seru liat special effects yang dipake di film-film Hollywood dan diperankan langsung sama stuntman film2 Box Office!
  5. Transformers™: The Ride-3D -> ini juga seruuu! kalo kesiangan dikit antriannya bisa sampe 100 menit 😀
  6. WaterWorld -> ini sejenis show juga.. dan hanya beberapa kali dalam satu hari. sangat entertaining! durasinya 20 menit.. nah pastiin kamu udah ngantri max. 15 mins sebelum show, biar dapet tempat duduk dengan view terbaik dan hindari tempat duduk ditengah bawah karena bisa kecipratan air. (warna tempat duduknya ijo)
  7. Revenge of the Mummy℠ – The Ride -> super fun ride! antriannya bisa sampe 85 menit kalo kesiangan hehehe..
  8. Kung Fu Panda -> ini salah satu yang jadi underdog tapi ternyata favorit aku juga.. hahaha.. masuk ke dalam theater terus duduk  kayak dikursi 4D, dan nonton film yang viewnya sampe 360 derajat!

Nah selain wahana-wahana diatas masih ada lagi wahana-wahana lain.. cuma aku gak tertarik / terlalu buat anak kecil yaa.. jadi sekitar jam 6 sore aku dan Ryvo udah pulang! 😀 balik langsung ke Hotel.. karena besoknyaaa masih ada agenda yang lebih seruuuu!

Stay tuned, fellas!

 

Vira Arman

 

Day 1: West Coast, USA (Road Trip) 

Hellloo semuanya.. apa kabar? 🙂 semoga blog ini masih ada yang mau baca ya hahaha.. 

Aku dan suamiku (Ryvo) baru aja pulang holiday terpanjang ketiga kami setelah mudik sebulan ke Indonesia di tahun 2018 dan naik haji di tahun 2017.

Total perjalanan ini.. 16 hari.

Kami milih akhir maret ke awal april karena gak suka panas HAHA. (Big no no for summer holiday!) dan guess what? Harga tiket juga banyak yang promo. 

AMS – LAX (PP) with United Airlines

Flight ticket: 550 euro (inc. 1 bag – 23 kg). 

Tips hemat: 

– subscribe newsletter airlines, pantengin kalo mereka lagi ada promo2 flight.

– Check harga termurah via skyscanner, tapi klo booking langsung via web airlinesnya. 
In general, kami keliling west coast, USA.

Ada 4 provinsi yang dikunjungi California, Nevada, Arizona dan Utah. 

Nah! Ada banyak pilihan transportasi buat roadtrip, mau pake RV, mobil, atau public transport. karena kami cuma berdua dan kalo nginep milih di hotel.. jadi kami prefer roadtrip naik mobil aja.

Milih-milih car rental juga penuh dengan trick hehe.. banyak car rental yang awalnya keliatan murah tapi ternyata belum include insurance, atau kilometernya terbatas, dsb. In short, kami milih SIXT, karena terbukti mobilnya selalu bagus & sering di free upgrade hehe (aku pernah trauma nyewa mobil di company lain dapetnya ga sesuai harapan :p), pas dicheck juga unlimited kilometer, dan own-risknya zero (means kalo mobilnya ilang pun kita ga perlu bayar apa2). 

Type of Car: Benz – CLA (sedan)

Duration: 15 days 

Price: 526 euro

Pada akhirnya, mobil yang kita order kosong. Mas-mas nawarin Cadillac CTS V 3.6 (Sedan). Aku sama Ryvo langsung liat2an, sebagai anak europe yang baru pertama kali ke US, kita tau merknya, tapi gak hafal nih jenis2 mobil US HAHAHAHA.. duh! kayak gimana nih bentuknya.. aku pun minta buat “yauda liat dulu, kalo jelek bilang ga mau”. Pas di liat.. subhanallah gede banget nih mobil hahahaha..dalemnya juga oke keren, modern, yauda oke deh! 

Later that day, baru tau ternyata mobil ini baruuuu banget! umurnya bahkan belum sebulan, similar to Benz E-class or BMW 5-series. 3.600 cc lagi..wuihhh! Bisa ngebuut hehehe.. Alhamdulillah free upgrade! ☺️


The first four days, kami habiskan di Los Angeles. First day, baru keluar imigrasi dan dapet mobil jam 4 sore.. keliling2 ke UCLA, belanja trus udah check-in… hari ini sengaja dibikin selow karena kami dealing with jet lag. Hehe! Second day, Universal Studios, Third Day, LA Lakers vs Sacramento Kings, Fourth Day, Disneyland, Anaheim. 

Nah! Biar gampang ngikutinnya.. aku bakal cerita per-post per-hari yaaaa 🙂 
Tot ziens! 
Vira Arman 

A New Milestone!

Holla Hallo Februari!

Ada kabar bahagia di bulan Februari ini… alhamdulilllaaaaaaaah banget kontrak kerjaku diubah jadi permanent sama kantor yang sekarang, diwaktu yang sangat relatif singkat.. 6 bulan dari kontrak pertama. :’)

rata-rata pekerjaan starter di Belanda memang dimulai dari kontrak dulu, tiap company punya kebijakan ada yang 1 – 2 tahun.. setelah itu di evaluasi kalo masi oke performance-nya, dan budget kantor masih ada yaa bisa di perpanjang, kalo nggak yaa gak di perpanjang that’s it.

sebagai imigran (HAHA!) hati ku juga lumayan deg-degan lah yaa… aku gak tau apakah budget department ada gak di tengah bisnis yang kanan kiri di cut.  bulan januari ini pas banget, ada individual perfomance review.. alhamdulillah kontribusiku cukup besar di team jadi bisa dapet angka diatas rata2. lalu, diakhir pembahasan aku selipkan keraguanku ke boss.. kira2 ini ada “future” gak yaa disini, kalo gak ada mending dikasi tau di awal biar aku bisa cari2 kerjaan lain soalnya cari kerja di Belanda susah book! butuh usaha, kerja keras dan waktu..

eh! gayung bersambut ternyata boss dan COO menyambut postif dan cuma butuh seminggu kontrak baru ada didepan mata :’) alhamdulillaaah ya Allaaaaaah.. selesai juga drama pencarian kerja ini…. super happy karena gak nyangka bisa jadi part of this big family. Setiap weekdays selama S2 aku jalan didepan kantor ini dan selalu bergumam “pengen deh kerja di Bank ini, tapi yaa apa bisa.. bahasa belanda aja gak lancar..wkwk” ternyata ada aja loh jalannya! dari sini aku belajar.. ternyata apa yang kita bersitkan dalam hati bisa aja jadi kenyataan 🙂 alhamdulillaah alhamdulillaaaah..

doain yaaa semoga karier baruku ini bisa membawa berkah dan bermanfaat bagi lebih banyak orang dibandingkan yang sebelum2nyaa hehehe..  😀

 

Lots of love van Den Haag,

 

Vira Arman

 

 

 

Pindah Rumah di Belanda!

Hai semuanyaaa.. berhubung aku lagi banyak waktu luang dan pengen cerita panjaaaang.. kali ini aku mau cerita tentang pindahan rumah di Belanda.

So, kita mulai aja ya..

July 2016, pertama kali aku serumah sama Ryvo. Nah di rumah pertama kami (yang sebenernya flat) sii ukurannya sekitar 50an m2 kayaknya, terdiri dari 2 lantai. 2 kamar tidur, 1 living room, toilet, bathroom, dan dapur. Location was really nice.. Cumaaa..lokasinya di lantai 3 with no lift cyin, energy label G 😂 (it’s a very very old house) semilir angin winter bisa nembus dari sela2 jendela yang tertutup. Kebayaang dongg dinginnya kayak apa apalagi kalo salju 😂 nah! Tapi kita survived tinggal disini sampe September 2018. Dan sebenernya Ryvo uda tinggal disini dari awal pindahan pas lulus dari Eindhoven ke Den Haag. Jadi in total 4 tahunan. Mayaaan yaaa? Penuh kenangan.

Trus kenapa pindah?

One of the reasons : kalo kami pulang kemaleman let’s say diatas jam 8, bus itu jadi cuma setengah jam sekali, ada sii tram. Tapi jalan dulu lebih jauh dr bus stop.

Setelah aku full time kerja, my time is the most important thing. Soalnya pulang kerja masih harus masak, beberes rumah, Connection dari kereta ke bus itu, kadang harus lari2 dulu lah.. kadang telat, kadang kecepetan.. nah jadi deh kita nyari apartment yang koneksinya oke, either kalo naik bus, jadwalnya lebih sering dr yg sekarang, ato beneran deket stasiun jadi cukup jalan kaki.

Setelah mikir2 agak panjaaang.. jadwal jalan2 aku dan ryvo itu cukup ketebak. Tiap weekend pasti ke centrum either buat belanja mingguan or buat nonton bioskop. Jadi kalo punya apt deket centrum lumayan ngehemat ongkos nih!

Okey, pencarian apartment pun di mulai..

Susah2 gampang cyin.. kita subscribe ke beberapa website makelaar. Dari sini, ada yang first come first serve, ada juga yang sistemnya undian. Dari beberapa opsi yang ada.. kita pilih 3 apartment yg berbeda.

Buat dapetin yang sekarang itu drama banget deh… pertama, begitu ada apartment yang available kita daftar.. abis itu komputer akan random ngasi nama yg terpilih ke makelaar. Nanti yg kepilih bisa viewing, kalo mereka gak suka, akan terus random ampe 3 orang. Setelah itu di open for public.. daftar lagi.. abis daftar lagi, yang pertama daftar akan di hubungi dan bisa viewing trus lanjut offer.

Ryvo tiap jam ngecheckin si gedung apartment ini.. alhamdulillah 3 orang sebelumnya mengundurkan diri dan kita kepilih jadi orang yang pertama daftar setelah di open for public.

Singkat cerita… abis viewing aku langsung YES! SUKA! hahaha ya iya lah..emang dari awal 2016 aku selalu berdoa pengen tinggal disini someday. The only problem is… Ryvo takut ketinggian dan apartment ini hanya 2 lantai dibawah Penthouse HAHAHAHA.. seperti biasa doi mengalah :’) *cintaa deh sama suami!*

Buat nyewa apartment di Belanda rata2 makelaar minta bukti permanent contact + sewa bulanan minimal di range 4 – 4.5 kali gaji bruto /month. jadi emang gak bisa sembarangan besar pasak daripada tiang gitu. (sangat terkontrol sekali ya?) alhamdulillah dari sisi finansial lolos.

Saat itu kami dapet 2 offer apartment : satu yang sekarang, dua yang 7 mins naik bus dari DH Centraal.. tapi karna opsi yang kedua gak jelas kapan beresnya (apt baruuu banget!) yauda kita pilih yang pasti2 aja dan cukup jalan kaki ke stasiun.

fast forward ke akhir sept 2018… kami pindahaaan! dibantuin Azzam & Yudis wuaaaaah ternyata effort banget pindahan yaa hahaha.. selain menguras tenaga juga menguras dompet haha.. budget yang kami persiapkan ternyataaa tentu saja jadinya overbudget.

Tapi alhamdulillah happy.. karena lebih homey, cozy dan pastinya lebih deket ke kantor 🙂 so come and take a look on my youtube!

Cheers,

Vira Arman