Featured
Posted in Living as Housewife!, Recently

Make Over 1.0: Vira & Ryvo’s Bedroom

Goedemorgen! Apa kabar semuanyaa? 🙂

To be honest, saya seneng banget dapet banyak positive feedback dari ‘project’ nge-makeover rumah saya dan Ryvo. Daaan disini saya mau nge share proses make-over dari before ke after.. daaan segala printilannyaa.. so let’s begin!

project make-over ini ada sejak kami memutuskan menikah HAHAHA.. yaa iya dong, karena simplenya nih tempat tidur single harus berubah jadi double, belom lagi saya butuh printilan cewe yang (mungkin) buat ryvo gak penting2 banget ada tapi buat saya wajib ada HAHAHA contohnya cermin, dan box buat naro makeup.

first thing to do! find your theme! big thanks to Instagram saya dengan mudahnya tinggal follow IG-IG design rumah/kamar, trus ke pinterest buat cari2 inspirasi, saya juga discuss sama Ryvo pengen nuansa kamarnya gimana terang/gelap, trus dominasi warna apa, dsb. In the end, Ryvo setuju kamar kami dominasi warna putih, coklat, abu2.. (dan diem2 saya menyelipkan warna pink favorit saya HAHAHA)

Secondly, Budgeting.. layaknya saya di kantor yang tiap taun harus bikin Rencana Anggaran.. buat nge-make-over rumah kita juga butuh budget. Visi dan Misi nya harus sama dulu nih.. mau murah, bagus, apa exclusive? Saya kebetulan big fans of IKEA dan disana ada tons of good things with good prices. dan Ryvo pasti setuju dengan hal ini! hhihi..

googledocs
googledocs

Waktu masih LDM, saya dan ryvo bikin satu spreadsheet di google docs yang isinya rincian item yang mau dibeli. jadi pas ke IKEA kita tinggal nyari jenis item yang tertulis, makin menghemat waktu daripada cari-cari dari sekian banyak pilihan yang ada. tapi kalo ternyata pas disana ketemu sama barang yang lebih murah dan cocok, bisa di substitute.. jadi intinya data yang saya pegang buat benchmark. daan saya senengnya ini juga lebih menghemat waktu untuk diskusi.. soalnya pas berangkat kita uda sama2 setuju dengan barang yang mau kita beli.

Third, Survey! saking excitednya buat nge make over rumah.. pas lagi Gathering Kantor ke Kuala Lumpur saya memisahkan diri trus naik public transport ke IKEA Cheras, KL. seneeeeengg! saya pun kalap nyicil belanjaan kayak bedsheet dan printilan lainnya yang kira-kira bisa saya bawa ke NL. naaaaah.. no wonder kan bagasi saya overweight kmren hahhaa.. oiya! saya juga survey tempat tidur. Nah! enaknya belanja di IKEA smua barang yang tersebar di seluruh dunia jenisnya sama! jadi kalo saya cobain kasur jenis hafslo di KL yaa di NL juga ada. untuk keperluan tempat tidur saya diminta Ryvo ngeranking 1-3. Nanti pas kami sama-sama ke IKEA, Ryvo bakalan nyobain pilihan saya daaan kita liat Ryvo setuju gak.. 😀

Fourth, Shopping Time! akhirnya yang ditunggu-tunggu datang jugaaa! begitu nyampe rumah, saya beberes bentar dan kami langsung ke IKEA Delft. agak buru-buru soalnya udah siang dan jam 18:00 IKEA bakalan udah tutup. hmmm sekitar ± 3 jam keliling-keliling akhirnya kami menyelesaikan seluruh journey! daaaan rasanya semua yang prioritas udah kebeli! horaaaaay! At last, we’re the chaaaampiooon karena dengan total item yang sama kami bisa hemat €100 (mungkin ini ada pengaruh dari joining IKEA Family juga sii hahhaa).

Fifth, Make-Over! finally, sampai juga di langkah terakhir yaitu merangkai furniture layaknya bocah main lego. soooo grateful ada Ryvo yang udah biasa merangkai furniture daaan peralatan tukang-nya lengkap dan canggih hhihi. Ryvo bagaikan “Bob the Builder” buat Saya hhihihi.. hmm, satu hal yang saya suka tinggal di luar negeri yaa ini.. jadi lebih mandiri dan gotong royong sama suami lebih kerasa. coba deh bandingin ama kalo di Indo, palingan saya nelfon, dan nunggu ada mas-mas yang nyusun dan nganterin sampe dalem rumah. bedanya disini jasa transport IKEA yang kami gunakan hanya diperbolehkan sampai depan pintu rumah. sisanya kami angkut sendiri ke dalam kamar. daaaaaan kamar kami di lantai 2 gonjreeengg..

kamar “before”, memang terlihat sekali seperti kamar bujangan yaa hahaha..

tak ada gorden selimut pu jadi
tak ada gorden selimut pu jadi
pillows are everywhere
pillows are everywhere
elap-elap time!
elap-elap time!
Ryvo ngerangkai bedframe
Ryvo ngerangkai bedframe
it's almost done!
it’s almost done!

Buat ngemakeover rumah kami butuh 2 hari full! and we did it from scratch! dimulai dari saya elap-elap seluruh sisi dinding, ngepel, baru Ryvo bisa masuk dan bikin rangka tempat tidur, di sisi lain saya beresin meja, dan barang-barang yang gak penting ada didalem kamar dikeluarin. wuaaaah! dan akhirnya beres jugaaa! jeng! jeng! here’s the final look!

our bed!
our bed!
property of the Langham & Shangri-La At the Shard :P
property of the Langham & Shangri-La At the Shard 😛
cozy!
cozy!

PS: sebenernya kami salah beli sandaran di bedframe, harusnya 2-2nya putih, tapi yang kebeli malah 1 lagi abu-abu.. tapi pas diliat2 masih match kok yauda akhirnya tetep dipasang 😀

my fluffy couch!
my fluffy couch!
final look!
final look!

seneng banget akhirnya my dream bedroom bisa tercapai! big thanks to my only man, Ryvo ❤ love you so much!

kamu bisa nonton room tour aku disini ya:

 

 

Masih ada beberapa spot yang perlu kami makee-over antara lain: living room, guest room, kitchen, and bathroom! sooooo see you on my next project: Make-Over 2.0: Vira & Ryvo’s Living Room!

cheers,

Vira Arman

Posted in Extraordinary Story :P, The Netherlands

Project Kehidupan

Hi Friends,

Kali ini aku mau sedikit share tentang “ilmu” yang aku baru dapet dari temen aku hehehe.. jadi ini berkaitan sama time management. Nah… intinya adalah.. karena hidup itu adalah suatu anugrah, kita harus bisa memanfaatkannya dengan semaksimal mungkin. Apapun profesi kamu, masi sekolah, kerja, ibu rumah tangga, dll.. sebenernya hidup kita ini bagaikan bekerja dalam suatu project. (hmmm.. trus aku mikir, oiya! bener juga nih). Contohnya nih.. aku sekarang.. aku baru aja beres kuliah S2, dan sambil menunggu ijazah aku membagi hidupku ke dalam beberapa project:

  1. Project “Housewife / Ibu Rumah Tangga” : semenjak 12 Maret 2016, aku udah punya suami yaitu Ryvo. So pasti, aku mencoba memberikan yang terbaik.. mulai dari belajar masak, beberes rumah, nyuci piring, nyuci kamar mandi, nyuci baju, nyetrika, ngepel, belanja ke pasar, nge-vacuum cleaner, mix and match interior rumah dkk… semua aku lakukan setiap hari. Hmm.. project ini cukup menyita waktu ku siii hehehe.. untungnya Ryvo kadang2 mau juga bantuin beberapa pekerjaan rumah.
  2. Project “YouTube” : berawal dari keprihatinan aku ngeliat generasi muda Indonesia yang gak punya someone to talk to untuk sekedar curhat gimana caranya merantau, gimana caranya dapet beasiswa, dsb.. aku menghadirkan YouTube Channel untuk menjadi wadah buat mereka dapetin informasi yang dibutuhkan khususnya kalo mau kuliah ke Luar Negeri. Yaa anggep aja aku jadi punya banyak adek-adek..hehehe! Soalnya yaa.. pada awalnya aku ngerasain hal yang sama sii.. kedua kakak ku punya profesi yang beda-beda (dokter gigi & sarjana psikologi), papaku adalah satu2nya di keluarga aku yang punya pengalaman kerja kantoran.. jadi aku sendiri awalnya lack of role model di dunia karir. Untuk kuliah ke luar negeri pun, motivasi utama aku adalah ngeliat kakak2 kelas dari almamater yg sama..waaah dia aja bisa ya! masa gue nggak? Thank God, aku ketemu sama Suamiku yang ngesupport cita2 aku dan bantuin aku untuk bisa menggapai kuliah sampai saat ini 😀
  3. Project “Citizen Journalist”:  project ini adalah iseng-iseng berhadiah sii.. hahaha.. so one of my passions adalah jadi news anchor kayak mbak meutia hafid (yang uda lama pensiun itu) atau kayak Mbak Marissa Anita yang keliatan smart, pembawaannya juga asik.. hehehe.. wah pas banget nih! NET TV memberikan wadah buat orang-orang yang narsis + cita2 jadi reporter gak kesampaian ini huahahahaha.. so far, 5 bulan (April – August) ini udah 5 video yang tayang di TV.. alhamdulillah yaa 🙂 oiya! kegiatan ini juga jadi another source of income buat aku hhihi..
  4. Project “Social Science”: hmm ini aku lagi mau ikutan lomba karya ilmiah smogaa yaa bisa menang wwkkwkw..
  5. Project “Investment”: Nah seorang bijak pernah berkata, “don’t put your money in one basket”. maka dari itu, aku juga mengelola keuangan dengan menempatkannya di beberapa “pos” di Indonesia..salah satunya di saham, setiap hari aku check, kalo returnnya udah oke aku jual, kalo belum ya sabar aja heehehe..
  6. Project “Cari Kerja”: mengingat graduation ku di bulan Oktober semakin dekat hahaha..  dan setelah itu aku officially job seeker, aku dari sekarang udah mulai cari2 lowongan nih.. semoga aja ada yang mau nerima aku yaa hehehehe doain! 😀
  7. Project “Menjadi Lebih Baik”: nah kalo project ini berkaitan dengan spiritualitas aku sii.. jadi semua yang berhubungan dengan keagamaan disini, intinya, aku pengen intensitas ibadah aku lebih ditingkatkan, sedekahnya makin banyak, amalan sunnahnya makin sering dsb.

Nah… udah kebayangkan sekarang? hayooo coba dipikir2 kamu punya berapa project kehidupan? usahakan project ini dilakukan balance yaaa! sehingga semua target kamu bisa tercapai.. aminnn 🙂

Salam,

Vira

Posted in Extraordinary Story :P, The Netherlands

Perbedaan Kuliah di Belanda vs Indonesia

Hi All,

Kuliah di luar negeri itu kelihatannya seru, gampang dan banyak senengnya karena setiap liburan bisa keliling ke negara tetangga!

eits!

tapi jangan salah, dibalik foto-foto gembira di social media, kita juga ngerasain “penderitaan” yang cukup menguras tenaga, waktu, biaya loh!

di video kali ini, temen-temen aku yang kebetulan sama-sama dapet beasiswa StuNed x VU Amsterdam 2016/2017 akan berbagi cerita tentang apa sih perbedaan kuliah di Belanda dengan di Indonesia. Semoga ini bisa memberikan gambaran kepada kamu yang pengen lanjut kuliah ke luar negeri khususnya Belanda 😀

Enjoy and have a great weekend!

Vira Arman

 

 

Posted in College Life, The Netherlands

Biaya Hidup di Belanda

Hi Friends!

Apa kabaaaar? please bear with me yaa for this month! hahaha soalnya aku lagi libur kuliah, dan gak kemana-mana alias di Belanda aja, jadinya sekarang lebih banyak quality time sama blog & vlog sambil nungguin Ryvo pulang kantor! hhihi 😀

Anyway, hari Selasa lalu aku dan Ryvo sempet bikin video tentang “Biaya Hidup di Belanda” , karena banyak banget yang penasaran sebenernya berapa sih biaya akomodasi, internet, transport, insurance, buku, dan entertainment selama sebulan jika stay di Belanda.

Naaah! di video berdurasi 9 menit ini aku bakal jelasin semuanyaaa 😀

Enjoy watching this video!

xoxo,

 

Vira

 

Posted in Motivation, The Netherlands

Tips Belajar Bahasa Inggris

Hi Friends,

Setelah punya YouTube account, jadi banyak yang suka request video, most of them masi berkaitan dengan how to get a scholarship.. dan kali ini aku mau share tentang tips belajar bahasa inggris dimana kamu gak perlu ngeluarin biaya untuk les.

Aku pribadi, udah belajar bahasa inggris dari SD kelas 3.. duluuu aku les seminggu 2 kali deh kalo gak salah.. sampai dengan SMP kelas 2. Pas SMA, aku gak les sii.. tapi sekolah ku menganut sistem bilingual (jadi ada materi pelajaran kayak Math in English) yang harus aku pelajari..kalo gak salah inget ada juga English Day, dimana 1 hari dalam seminggu 1 sekolah harus pake bahasa inggris kalo ngobrol 🙂

Pas aku kuliah di SBM ITB, bahasa pengantarnya juga dengan Bahasa Inggris. walopun ada mata kuliah umum bawaan dari ITB kayak olahraga, agama, kebijakan iklim, KPIP, itu masih pake bahasa Indonesia. Pas aku mau exchange ke Belanda aku sempet ngambil short course (3 bulan) di The British Institute, Dago Bandung. Itu lumayan bantu aku untuk mempersiapkan diri menghadapi ujian IELTS. daan alhamdulillah IELTS aku mencukupi untuk lanjut kuliah ke University of Groningen, Belanda selama 1 semester.

Untuk persiapan S2 taun lalu, aku belajar mandiri dengan latihan soal IELTS dirumah, disela-sela pulang kantor hehehe.. alhamdulillah nilainya juga cukup buat lanjut S2 😀 Soooo.. this is it! my video “Tips (Hemat) Belajar Bahasa Inggris” Enjoy!

 

 

xoxo,

 

Vira