Road To Japan! (Part 1)

Di kantin SMA Dwiwarna, saat Pekan Orientasi Siswa Baru alias POSBA 2007, saya dan teman saya yang kebetulan menjadi panitia POSBA, sedang makan di sebelah wakil kepala sekolah dan saya pun memberanikan diri untuk memulai pembicaraan.. “ Pak.. kalo kriteria pemilihan yang pergi ke Jepang itu harus ngambil Bahasa Asing Jepang yah Pak? Kira-kira ada seleksi-nya ngga yah? Kalo ada saya pingin ikutan Pak..hehe (sambil Becanda)” Bapak tersebut pun menjawab, “ Wah.. sekolah belum memutuskan..tapi undangan-nya dari Jepang untuk tahun ini sudah ada..” hmm..dalam hati berdesit “andai..bisa dipilih yaa..pasti asik yaa!”…dan..keinginan itu berlalu saja sampai….

Minggu pulang telah datang, saat itu Mama sedang membantu saya packing di kamar asrama saya..

Mama : “udah de’? Ngga ada yang ketinggalan lagi?”

Saya : “ngga ada insya Allah mam.. yuk ke mobil!”

Di perjalanan menuju mobil.. tiba-tiba mama di- stop Pak Yoyok di depan Aula SMA Dwiwarna..

Pak Yoyok : “Ibu maaf, saya wakil kepala sekolah ingin memberitahukan bahwa Vira dipilih untuk pergi Ke Jepang tahun ini untuk menghadiri Forum di Morioka, apakah Ananda kiranya bersedia? “ (yaa kira-kira beliau ngomong seperti ini..ini yang masih teringat di kepala saya..maklum udah 3 tahun yang lalu..hhihi)

Mama : (dengan bingung) “Oh iyaa? Terima kasih Bapak, insya Allah Ananda bisa ikut..nanti saya kabarkan ke Ayahnya..terima kasih atas kesempatanya ya Pak..”

Saya : dalem hati jingkraaak jingkraaakk.. aaahh impian saya tercapaaaai! huhuuuiii..

Jadi dulu tuhh saya pingin banget bisa kepilih untuk mewakili sekolah.. cuma bahasa asing yang saya ambil ialah Bahasa Jerman sedangkan siswa yang berangkat sebelum angkatan saya ialah siswa yang mengambil bahasa pilihan Bahasa Jepang. Saya sempat berdoa di hampir setiap selesai shalat, “Ya Allah pingin deh ke Jepang..” cuma yaa ngga maksa banget..soalnya saya tau probabilitas anak yang pergi ialah di prioritaskan anak bahasa Jepang dan yaaa..di sekolah saya anak-anak yang pinter dan lebih capable di banding saya (menurut saya) itu banyaaaak ehehe..

Setelah Papa setuju.. saya perlu menyiapkan presentasi + latihan nari untuk di Jepang hanya dalam 1 bulan di samping itu saya juga perlu menyiapkan visa, tiket,dll. Thank God, ada :

– Teuku Faris, partner saya dalam perjalanan kali ini.. work together, practice together, biar sampe’ jam 9 malem ngerjain presentasi di lobby sekolah.. latihan nari di H-1 sampe’ malem di jabanin sama Faris..sampai akhirnya kembali ke Indonesia dan ngambil kelas tambahan matematika sama Bu Ika untuk mengejar pelajaran yang tertinggal! unforgettable time to spent together 😀 Thanks a lot Tefa..we did our best!

– Mr. Layton, guru bahasa Inggris di sekolah saya yang native asli dari Canada 😀 he helped Me and Faris to built our presentation..

– Mba’ Vitri.. sekretaris Bu Carmen, kepala sekolah saya.. yang bantuin saya ngurus visa dan tiket..jadi tinggal bayar ke Mba’ Vitri semua urusan beres! makasii mbaaa 😀

– Mama, ummm..dari ini semua yang paling repot itu mama saya..ngurusin baju daerah, bikin baju seragam batik antara saya, Faris, dan Pak Yoyok, beliin ini itu buat oleh-oleh host fam, bantuin saya nge-pack barang, makasi mama ku sayaaang :*

– Pak Min, supir saya di bontang yang ngerekam pake handycam guru nari saya di Kalimantan..hasil rekaman tersebut di masukin ke CD dan di kirim ke saya..jadi saya dan Faris bisa latihan nari otodidak hhihi cool! 😀

– Om Rusli, Kantor PKT perwakilan Samarinda.. membantu saya membuat passport di Samarinda..

– daaan smuanya yang ngga bisa saya sebutin satu persatu.. 😀 makasi banyaaak!

Nah..saya mau sedikit tentang Om Rusli, beliau amat sangat membantu saya.. jadi ceritanya saya belum pernah bikin passport personal karena selama itu saya masih nempel passport mama.. akhirnya saya perlu ke Samarinda untuk membuat ini.. jadi kalo ngga salah tuh.. hari sekolah sore hari saya pergi ke Bandara Cengkareng, terbang ke Balikpapan..sampai di Balikpapan malam hari saya menginap di hotel, pagi hari saya naik mobil ke Kantor Imigrasi Samarinda. Tiba-tiba kantor imigrasi mati lampu doongg??? Ngga’ mungkin saya nungguin lampu nyala karna sore hari flight saya ke Jakarta sudah di booking.. hemm.. dan datanglah om rusli! penyelamaat! 😀 beliau membawa genset dari kantor perwakilan PKT di Samarinda menuju kantor imigrasi.. alhamdulillah..akhirnya pembuatan passport saya lancar..dan saya bisa pulang ke Jakarta dengan tenang..hehe..

2 minggu menjelang kepergian saya ke Jepang.. saya mulai intensif latihan presentasi dan menyiapkan bahan-bahan yang perlu di sampaikan saat presentasi nanti. Morioka CHUO High School memberikan dua tema yaitu.. “International Cooperation and Unity in Diversity” saya dan Faris saat itu berganti-gantian untuk konsultasi dengan Mr. Layton.. jadi nih..kalo ada pelajaran eksakta saya ngga berani bolos..kalo pelajaran IPS atau Bahasa saya izin bolos buat latihan..eheheh bukan maksud hati untuk mebeda-bedakan cuma kalo pelajaran IPA ketinggalan, saya kadang susah ngejar-nya..kalo pelajaran lainnya saya bisa review sendiri..

1 minggu menjelang saya berangkat ada masalah lagi sama passport saya.. kata Mba’ Vitri, karena Passport saya dari Kalimantan Timur pengurusan Visa ke Jepang harus melalui Surabaya! My Goodness -__-‘’ akhirnya di-akalin dengan saya membuat pernyataan migrasi ke Bogor trus alamat Passport saya diganti dengan alamat rumah di Cibubur dan baru Visa bisa diurus melalui Kedutaan Jepang di Jakarta! Fiuhh…

Awal September pun saya pergi ke Jepang bersama Pak Yoyok, wakil kepala sekolah saat itu dan Teuku Faris, my partner 😀 Bye-bye Indonesia! 😀

Mama- Saya- Pak Yoyok-Faris- Mama Faris- Papa Faris


sesaat sebelum kami meninggalkan Indonesia
to be continued…

Advertisements

One thought on “Road To Japan! (Part 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s