Pindah Rumah di Belanda!

Hai semuanyaaa.. berhubung aku lagi banyak waktu luang dan pengen cerita panjaaaang.. kali ini aku mau cerita tentang pindahan rumah di Belanda.

So, kita mulai aja ya..

July 2016, pertama kali aku serumah sama Ryvo. Nah di rumah pertama kami (yang sebenernya flat) sii ukurannya sekitar 50an m2 kayaknya, terdiri dari 2 lantai. 2 kamar tidur, 1 living room, toilet, bathroom, dan dapur. Location was really nice.. Cumaaa..lokasinya di lantai 3 with no lift cyin, energy label G 😂 (it’s a very very old house) semilir angin winter bisa nembus dari sela2 jendela yang tertutup. Kebayaang dongg dinginnya kayak apa apalagi kalo salju 😂 nah! Tapi kita survived tinggal disini sampe September 2018. Dan sebenernya Ryvo uda tinggal disini dari awal pindahan pas lulus dari Eindhoven ke Den Haag. Jadi in total 4 tahunan. Mayaaan yaaa? Penuh kenangan.

Trus kenapa pindah?

One of the reasons : kalo kami pulang kemaleman let’s say diatas jam 8, bus itu jadi cuma setengah jam sekali, ada sii tram. Tapi jalan dulu lebih jauh dr bus stop.

Setelah aku full time kerja, my time is the most important thing. Soalnya pulang kerja masih harus masak, beberes rumah, Connection dari kereta ke bus itu, kadang harus lari2 dulu lah.. kadang telat, kadang kecepetan.. nah jadi deh kita nyari apartment yang koneksinya oke, either kalo naik bus, jadwalnya lebih sering dr yg sekarang, ato beneran deket stasiun jadi cukup jalan kaki.

Setelah mikir2 agak panjaaang.. jadwal jalan2 aku dan ryvo itu cukup ketebak. Tiap weekend pasti ke centrum either buat belanja mingguan or buat nonton bioskop. Jadi kalo punya apt deket centrum lumayan ngehemat ongkos nih!

Okey, pencarian apartment pun di mulai..

Susah2 gampang cyin.. kita subscribe ke beberapa website makelaar. Dari sini, ada yang first come first serve, ada juga yang sistemnya undian. Dari beberapa opsi yang ada.. kita pilih 3 apartment yg berbeda.

Buat dapetin yang sekarang itu drama banget deh… pertama, begitu ada apartment yang available kita daftar.. abis itu komputer akan random ngasi nama yg terpilih ke makelaar. Nanti yg kepilih bisa viewing, kalo mereka gak suka, akan terus random ampe 3 orang. Setelah itu di open for public.. daftar lagi.. abis daftar lagi, yang pertama daftar akan di hubungi dan bisa viewing trus lanjut offer.

Ryvo tiap jam ngecheckin si gedung apartment ini.. alhamdulillah 3 orang sebelumnya mengundurkan diri dan kita kepilih jadi orang yang pertama daftar setelah di open for public.

Singkat cerita… abis viewing aku langsung YES! SUKA! hahaha ya iya lah..emang dari awal 2016 aku selalu berdoa pengen tinggal disini someday. The only problem is… Ryvo takut ketinggian dan apartment ini hanya 2 lantai dibawah Penthouse HAHAHAHA.. seperti biasa doi mengalah :’) *cintaa deh sama suami!*

Buat nyewa apartment di Belanda rata2 makelaar minta bukti permanent contact + sewa bulanan minimal di range 4 – 4.5 kali gaji bruto /month. jadi emang gak bisa sembarangan besar pasak daripada tiang gitu. (sangat terkontrol sekali ya?) alhamdulillah dari sisi finansial lolos.

Saat itu kami dapet 2 offer apartment : satu yang sekarang, dua yang 7 mins naik bus dari DH Centraal.. tapi karna opsi yang kedua gak jelas kapan beresnya (apt baruuu banget!) yauda kita pilih yang pasti2 aja dan cukup jalan kaki ke stasiun.

fast forward ke akhir sept 2018… kami pindahaaan! dibantuin Azzam & Yudis wuaaaaah ternyata effort banget pindahan yaa hahaha.. selain menguras tenaga juga menguras dompet haha.. budget yang kami persiapkan ternyataaa tentu saja jadinya overbudget.

Tapi alhamdulillah happy.. karena lebih homey, cozy dan pastinya lebih deket ke kantor 🙂 so come and take a look on my youtube!

Cheers,

Vira Arman

Advertisements

Dinner at Trio Eethuis, Den Haag

Hi everyone!

welcome again to my blog… This time I would like to share my recent experience.. that was dinner at Trio Eethuis (read: eat haus) Den Haag. So basically, this an Indonesian small resto in an expensive shopping street (city center, of course) in Den Haag.

This is my second time to Trio, but the first time to eat at this place. well, I can say that.. their specialties are Bakmi Ayam Jamur (similar to Bakmi GM) and Pempek (Fish Cake).

IMG_5131.jpg

This is a Bakmi Ayam Jamur (normal portion). For me, it’s big enough.. and sooo tasty! I love the mushroom, chicken, and everythinggg hahaha.. (emang anaknya doyan makan aja wkwkkw)

the second is pempek kapal selam, it’s crunchy outside but soo soft inside.. the dough not too salty so it’s good. it’s also served with mie the same noodle with bakmi.. and some cucumber. definitely worth to try!

IMG_5132

pempek kapal selam

here’s a sneak peek for Trio’s menu..

IMG_5130.JPG

In the end, if you are in Den Haag and miss the Indonesian cuisine…. please come and visit Trio! 😀

cheers,

 

Vira Arman

Make Over 2.0: Living Room!

 

Hi All,

Ternyata ada salah satu my childhood friends yang penasaran ttg kelanjutan make over apartment mungil saya di Den Haag, Belanda. So, here’s the story.. living room saya ini memang sangat kecil, karena sebenernya ini harusnya “master bedroom” alias kamar tidur utama. Naaah.. tapi setelah saya dan Ryvo berdiskusi.. kayaknya sayang kalo living room yang gede, tapi jarang ada tamu HAHAHA.. makanya kita tuker deh fungsi-nya…

ini foto before.. pas pertama kali saya dateng hehehe.. saya dateng tepat pas ulang tahun ke 25, tanggal 3 Juli 2016. Ryvo akhirnya menyulap ruang tamu dengan penuh ornamen ulang tahun..

RYVO1739

siap2 diberesin…

RYVO1755

Nah kira-kira ini lah setelah disusun… foto dibawah ini ceritanya pas lagi siap-siap mau terima tamu pengajian temen2 Ryvo..  😀 buat ber-8 masi muat kok kalo lesehan hahaha..

Next project will be my tiny kitchen! ini salah satu cornernya hhihi..

wastafel kitchen!

RYVO1741

Before

RYVO1748

After

Keukenhof, Holland 2017

Hi All!

Apa kabaaar? 😀 akhirnya saya iseng2 update blog lagi setelah beres dari jeratan exam 2 minggu yang lalu hehehe.. period ini kuliah saya udah mulai flexible soalnya saya cuma ngambil 1 mata kuliah + ngerjain thesis. (DOAIN LANCAR YA PLEASE! Aminnn!)

Nah dalam rangka refreshing abis exam (hehehe) saya pun ngajakin Ryvo untuk jalan2 ke Keukenhof, Holland. Taman bunga khas Belanda yang cuma ada di Musim Semi! Walopun ini merupakan kedua kalinya saya tinggal di Belanda, tapi saya blom pernah ngerasain spring disini huehehe.. karena pas 2011/2012 saya cuma stay dr Agustus-Februari aja..

Oiya, buat temen-temen yang mau ngerencanain kesini, please beware that Keukenhof tahun ini cuma ada dr tanggal 23 Maret – 21 Mei 2017, nah katanya sii kalo Mei udah mulai gugur bunganya 😦 jadi kalo bisa datengnya pas bulan April awal sampai minggu kedua 🙂 Hmm sama satu lagi! tiketnya berkisar dari €8 (untuk anak 4-11 tahun) sampai dengan €16 (adult).. sedangkan bayi2 lucu sampai 3 tahun free! 😀

Tips buat yang mau kesini:

1. Beli tiket online, untuk menghindari antrian tiket super panjang di weekend
2. pilih tiket combo, lebih murah beli tiket bus terusan daripada beli ovchipkaart ataupun beli tiket bus on the spot.
3. jarak dari Leiden ke Lisse cuma 20 menit, tapi kalo dari Amsterdam ke Lisse skitar 45 menit.. trus weekend suka macet juga soalnya orang2 dari Belgia, Jerman, Perancis dan negara tetangga lainnya suka dateng.. 😛 Nah jadi kalo bisa dateng dari pagi 😀
4. check weather, jangan pilih hari yang mendung gloomy nanti fotonya gak bagus hahaha
5. bawa air minum, bekal dan peralatan piknik soalnya makanan cenderung mahal, ice cream seciprit harganya €2.5 euro.. (walopun akhirnya tetep beli juga sih hahhaa)

Yap! drpada berpanjang lebar yuk liat-liat hasil jepretan fotografer pribadi saya (yang tak lain dan tak bukan suami sendiri) HAHAHAHA..

RYVO3627.JPGRYVO3628.JPG

RYV_8913.jpg

RYV_8963

RYVO3662.JPG

RYV_8971

Ngintip Dapurnya Vira…

Haloooo! Happy weekend y’all! 😀

hari ini saya mau share beberapa hasil karya di dapur 🙂 selama 4.5 bulan tinggal di Holland, tentu saja skills masak saya kembali terasah hhihi.. apalagi saya suka kangen banget makanan Indonesia daaaan alhamdulillah suami saya doyan mamam jadi apapun hasil kreasi saya selalu habis HAHHAHAHA.. katanya enak.. (gak tau emang enak atau doyan) 😛

yuk intip masakan-masakan dari dapur saya…

Mie Goreng Telor & Bakso

Mie Goreng Telor & Bakso

salah satu menu favorit ryvo kalo dinner, saya suka masakin ini kalo lagi gak pengen ribet.. tingal potong2 cemplung2 jadi deh mie telor ala Vira 😀

Pempek Dos

Pempek Dos

Ryvo dan Saya sukaaaa banget pempek, sayangnya persediaan pempek yang kami bawa dari Indonesia sudah lama habis, akhirnya saya cari cara biar bisa bikin pempek.. ternyata bikin pempek dos (tanpa ikan) gampang lho! tinggal goreng deh hehehe.

gorengan buat pengajian

gorengan buat pengajian

dua minggu lalu saya baru aja kebagian tempat untuk pengajian Bapak-bapak.. alhasil ruang tamu super tiny disulap jadi area lesehan hhihi.. saya pun menyiapkan berbagai gorengan..

Nasgor ala Vira

Nasgor ala Vira

kalo nasi goreng ini baru aja saya bikin tadi pagi.. Ryvo sebenernya suka nasi goreng kecap, tapi kalo resep ini sbnrnya ala rumah saya yang gak pake saos ataupun kecap hehehe… pas Ryvo cobain ternyata dia suka – suka aja hhihihi..

Risoles Mayo

Risoles Mayo

hmmm..suatu hari saya penasaran pengen coba bikin risoles mayo.. bahan-bahannya simple yaa ternyata!

Bakso ala Vira!

Bakso ala Vira!

ini juga menu favorit saya dan Ryvo… hihi Bakso ala abang2.. 😀

Mie Ayam Pangsit

Mie Ayam Pangsit

mie ayam pangsit! nyam-nyaaam…

sekilas menu dinner saya..

sekilas menu dinner saya..

kalo lagi rajin, menunya jadi banyak gini yaa hihihi..

sop buntut ala vira...

sop buntut ala vira…

ini menu favorit saya kalo lagi di Jakarta, apalagi kalo bukan sop buntut Borobudur! tapi sayangnya disini gak ada, makanya saya harus bikin sendiri hehhee..

perkedel kentang

perkedel kentang

gampang banget bikin perkedel kentang dan ini jadi cemilan favorit ryvo juga hihihi..

cumi cabe garam

cumi cabe garam

puding roti ala mamanya vira

puding roti ala mamanya vira

Miso Soup!

Miso Soup!

kalo pengen anget-anget saya suka bikin miso soup..

yaaap! segini dulu cerita dibalik dapur saya.. sampe ketemu dicerita selanjutnya yaa hihihi daaaah!

5 Hal Kenapa Saya Suka Tinggal di Belanda

Hai..Hai..Halooo… 😀
Maaf yaaa.. lama gak posting.. padahal cita2 pengennya tiap minggu nulis 1 post-an di blog hahhaa.. tapi ternyata kehidupan kuliah + rumah tangga udah bikin sibuk dan gak sempet nyentuh wordpress lagi..

Anyway, saya mau cerita yang ringan-ringan dulu kali ya..

hmmm 16 tahun tinggal di Bontang, emang menjadikan saya seorang pribadi yang selalu ingin merantau alias pengen keluar dari pulau Kalimantan.. mulai dari sekolah di Parung, Bogor, kuliah di Bandung, exchange ke Groningen, kerja di Jakarta, trus tiba-tiba penempatan kerja di Samarinda (gonjreengg… malah balik lagi!). Hmmm..setidaknya ada 5 hal yang bikin saya suka tinggal di luar negeri khususnya Belanda.. dan alasannya adalah…

1. There’s no cicak in here!
Yap! Saya sebegitu takutnya ama cicak.. saya bakalan gak bisa tidur dan manggil security kost cuma buat ngusir cicak, mama saya sampe browsing di youtube gimana caranya biar cicak gak ada dirumah, saya hampir gak pernah nyentuh dapur dirumah dinas di Samarinda karena saya tau disana ada cicak, dan salah satu alasan saya pengen tinggal dinegeri empat musim adalah karena saya yakin disini gak ada cicak! Thank God, setelah 5 tahun terpisah sama Belanda saya bisa balik lagi kesini horaaaay! Sekarang saya jadi sering ke dapur dan bebas kemana2..hhihi

2. Dingin
Ok, saya dan dingin punya love-hate relationship.. hahaha kalo ampe minus 19 saya juga gak doyan sii sama dingin.. tapi anyhow, saya merasa otak saya bakalan lebih lancar berpikir kalo saya di suhu yang dingin dan cuacanya mellow2 dramatic.. tinggal di samarinda itu puanasnyaa ya ampunn sama aja kayak di bontang.. kerjaan saya cuma jadi anak rumahan karena gak bisa lepas dr AC.. ac kamar saya disetting 16 derajat. Daaaan thank god disini almost dingin.. yaa ada sii summer 29-30 derajat tapi cuma 1-2 hari abis itu balik lagi ke cuaca mellow dramatic hahaha.. plus kalo dingin bikin kulit saya lebih putih HAHAHAHA

Winter Style..

Winter Style..

3. Udara yang bebas polusi..
Kangen gak sih hirup udara bebas polusi kayak di Puncak? Dimana gak banyak asap knalpot yang itemnya udah ga santai.. saya seneng disini bisa jalan dan menghirup udara yang lebih pure… disini saya harus jalan minimal 30 menit setiap harinya. Saya inget tuh kalo dulu biasanya tiap jumat ada olahraga bersama di kantor BI Kaltim, pilihannya kalo gak senam yaa jalan sehat keliling Samarinda.. trus saya mikir, dimana sehatnya yaa.. jalan jam 7 udah terik, trs mau jalan juga susah kena polusi dr angkot, mobil pribadi, truk2, dkk.. mau jalan trotoarnya masih bnyak yang perbaikan.. makanya biasanya saya baru gabung pas udah sarapan soto ayam bersama HAHAHAH #alesan

4. Easy public transport
Diawal kepindahan saya ke Samarinda, saya blom dibawain mobil dr Jakarta.. so pasti kemana2 jalan kaki or nebeng temen naik motor.. dulu pernah tuh pada suatu hari saya pengen nonton di SCP XXI ada filmnya hunger games yang terakhir.. mau naik taxi sedan kok mahal banget yaa sekali jalan argonya dipukul rata 50-60 ribu, padahal tiket nonton gak seberapa, trus mau naik ojek ga ada pangkalan deket kantor, oke! mau naik angkot ah! pelan-pelan saya jalan menyusuri depan kantor gubernur.. tiap angkot yang lewat gak ada yang mau nganterin ke SCP..eh gataunya saya melewati arah angkot yang berbedaaaa… huahahha.. alhasil saya jalan 3.8 km dari kantor ke SCP CUMA BUAT NONTON(!!) #pedih #pegeul

disini alhamdulillah semuanya ada, naik tram deket, halte bus depan rumah, train station juga cuma 8 menit jalan kaki.. alhamdulillah disini saya jarang nyasar soalnya seblum pergi pasti check jadwal public transport ns.nl atau 9292.nl.. saya pun ga ketergantungan lagi ama kendaraan pribadi (yaa karena emang belum mampu dan merasa butuh juga sih hahaha)

5. Mandiri & Kompak sama Hasben
jujur aja.. berumah tangga di luar negeri itu membuat saya dan Ryvo sangat kompak, saling bantuin dan mandiri.. kebayang sih kalo di Indonesia kan gampang yaa males nyuci ada laundry kiloan, males masak tinggal gojek, punya duit dikit bisa hire mbak dirumah.. tapi kalo disini, semuanya harus kami kerjakan sendiri dari mulai cuci kamar mandi, masak, setrika, nyuci piring untung ada dishwasher HAHA, sampe beberes kamar. 4 bulan tinggal disini.. saya dan ryvo suka bagi2 tugas rumah, kadang kalo saya capek masak ryvo yang gantian masak.. tapi kalo kita berdua sama2 capek kuliah + kerja.. kami suka makan ke RESTORAN INDONESAAAAHHH… HORRAAAAY! mulai dari teh botol, mie ayam, empal, soto, somay, batagor, pempek semua bisa kamu temukan di Belanda.. syaratnya satu; duitnya harus banyak hahahaha karena satu porsi dimulai dari €7 atau Rp. 100.000an (kalo tiap minggu kan tekor juga ya hahhaa).

sop buntut ala vira...

sop buntut ala vira…

yaaa intinyaa selama 4 bulan ini Saya sangat nyaman bisa kembali lagi ke Holland dan memulai hidup baru #heyyaa kangen sii pengen ke Indonesia apalagi mengingat barang2 di Indonesia masih ada 1 kamar yang blum sempet dibawa karena kemaren aja pas berangkat udah 7 kg overweight HUAHAHHA.. sampai ketemu di cerita2 selanjutnya yaa! kalo ada request comment aja di bawah ini…. tot ziens!

cheers van Holland,

Vira Arman

Lebaran Idul Fitri 1437H di Negeri Kincir Angin

Halo Semuanyaa..! Mohon maaf lahir bathin yaa! minggu lalu kita baru saja merayakan Hari Raya Idul Fitri yang ke 1437H, buat saya.. ini pengalaman yang berbeda; yang pertama karena status saya sudah tidak single lagi HAHAHA; yang kedua karena dirayakan di Delft. hmm.. rasanya kayak flashback karena 5 tahun yang lalu saya pernah ngerayain lebaran Idul Fitri di Groningen..hampaa sekali hanya berdua teman exchange saya, Yudis, dan kami gak kenal 1 orang pun hahaha..

sebelum shalat Ied

sebelum shalat Ied

Anyway.. awalnya saya dan Ryvo mau shalat Ied di Masjid Al-Hikmah, masjid Indonesia yang deket rumah kami di Den Haag. Tapi denger-denger dari warga muslim Indonesia yang lain, saking strategisnya Masjid tersebut jadi sukaaa fulll.. dan susah untuk sujud yang proper dan khusyuk. akhirnya kami memutuskan untuk ikut shalat dengan Keluarga Muslim Delft (KMD) di Delft. Pada tahun ini, panitia shalat Ied mengadakan shalat di Gymzaal Frederik Van Eedenlaan jadi yaa kayak lapangan olahraga indoor (basket,voli,dkk) gitu.. nah kira-kira seperti ini suasana Shalat Ied kemarin..

Suasana sebelum Shalat

Suasana sebelum Shalat

Setelah shalat Ied, dilanjutkan ceramaah.. dan yang ditunggu-tunggu datang jugaaaa~ yaitu ramah tamah..

Suasana Ramah Tamah setelah Shalat Ied

Suasana Ramah Tamah setelah Shalat Ied

Berdasarkan pengalaman saya, Shalat Idul Fitri pasti lebih awkward daripada Shalat Idul Adha.. karena pas Idul Fitri saya baru dateng dari Indo, jadi belum punya temen siapa2 kecuali Ryvo dan temen2 Ryvo yang saya udah kenal sebelumnya.. hhaha.. yang paling kocak adalah ketika kami berbaris salam-salaman..”mohon maaf lahir bathin” tapi yaaa sebenernya ketemu aja baru sekali ini 😛

At last, ini beberapa moments Idul Fitri kami di Negeri Kincir Angin..

Temen baru di Delft :)

Temen baru di Delft 🙂

Vira & Ryvo

Vira & Ryvo

xoxo,

Vira