Gimana Rasanya Kerja di Belanda? 

Hai semuanyaaaa!

Beberapa hari yang lalu, blog ini ulang tahun yang 9 loh! Waaaah gak nyangka uda tua juga ya umurnya. Kadang di update, kadang nggak.. dulu tuh.. waktu aku masi single alias jomblo #eeaaa blog ini adalah teman terbaik untuk curcol, berbagi tips, dan mengisi malam mingguku karena ga punya pacar wkwkk..

Nah, biasanya begitu punya pacar udah lupa deh ngapdet blog ini. Begitupun sekarang punya suami… hahaha..

Anyhow, kehidupanku sekarang udah berubah. Dari single jadi punya suami. Dari student jadi punya kerja. Sekitar satu bulan lah aku uda mulai kerja lagi. Tempatnya di Amsterdam. Masih di industri perbankan juga…

Kali ini, aku mau sedikit sharing tentang pengalaman kerja disini yang cukup berbeda compare to pengalamanku 2 kali kerja di Indonesia.

Apa aja bedanya? Yuk baca!

Jam kerja

Literally, 9-5 walopun di iklan lowongan kerja tertulis “no 9-5 mentality” hahaha.. aku seneng sih disini menjunjung tinggi work life balance. Bahkan, bu boss aku ngusir dari kantor kalo aku jam 5 masih nangkring di depan komputer.. 🙂 katanya, “go home vira…..go home!”

Sedangkan di Indonesia, aku pulang jam 7 itu normal. Pulang jam 9 malah juara 😂 hhahaha

Panggilan

Setua apapun boss nya panggilah dengan nama. Gak perlu ada embel2 pak, bu, mbak, mas kayak di Indonesia.

Approval

Aku masi inget banget, kalo kerjaanku di Indonesia salah satu ya adalah ngonsep berbagai macam memo, surat, proposal, laporan, dll.. dan yaa.. boss ku harus ngasi approval pake tanda tangan asli. Bayangkan berapa ribu kertas, berapa puluh lemari untuk nyimpen file tersebut. Belum lagi, kalo aku salah ngeprint, lupa ngasih titik, koma, lalalaa.. dan menyebabkan aku harus ngeprint ulang lagi.. sering kali, kalo nyari file2 lama, kayak nyari jarum diatas tumpukan jerami..susah banget cyin! Harus bukain file satu-satu.. Hahahaha..

Nah disini, everything cukup pake email. Approval juga pake email.. dan kapasitas email pribadi (account kantor 61 GB), dulu yaa aku inget banget harus sering2 ngapus2in email outlook kantor karena kapasitasnya gak mumpuni wkwk..

Komposisi Pegawai

Dikantorku mayoritas orang Belanda (yaiyalaaah..), tapi untungnya karena international company day-to-day business pake bahasa inggris.

Dari segi umur karyawan, kantorku ini mirip juga ama kantor kedua ku di Indonesia.. mungkin saking nyamannya dari segi culture, fasilitas dan benefit, orang2 jadi enggan untuk pindah kerja. Guess what? Semuanya udah berumuuur.. oh ya! Disini pensiun sampe 67 tahun, jadi angkatan papa aku disini masi kerja hahaha.. bahkan dengan umurku yang sekarang 26 tahun aja, i’m the youngest in my team. Amazing ya?

Absensi & Fleksibilitas

Hmm.. sebenernya, banyak multinational company di Indonesia yang gak perlu absen, tapi nih.. selama hampir 3 taun kantor lama ku di Indo menerapkan absen jari, setiap masuk dan pulang.

Sedangkan disini ya ngatur sendiri, bahkan temen2ku bisa working from home 2 hari dalam seminggu.. se selow itu, yang penting outputnya ada, dan gampang di contact kalo ada apa2.

Disisi lain, kalo aku sii tetep masuk 5 kali seminggu ya.. karena lingkungan kerja lebih kondusif drpada dirumah hahaha.. trus di kantor aku punya 3 monitor, jadi kerja lebih cepet.. kalo dirumah kan cuma pake laptop.. gak pewe gitu.

IT Security

Aku selalu suka hal2 berbau high-tech, dan di kantor pertamaku yang bergerak dibidang oil and gas, hal ini uda diterapkan.. contohnya terlihat dari smart card yang menjadi ID pegawai dan harus di masukkan kalo mau log-in computer.

Kantor keduaku? Sebatas email kantor aja, padahal ini institusi krusial yang dimiliki indonesia loh?! hehe

Anyhow, aku seneng sekarang aku bisa menikmati “kefancyan” IT system yang sama dengan kantor pertamaku di kantor ini. Bahkan, saking secure-nya, setiap aplikasi kantor passwordnya harus beda.. until now aku harus hafal 16 passwords & username tersebut. Masalahnya tiap hari aku harus bekerja dengan aplikasi2 tersebut… 😂😂😂

Yak sekian perbedaan yang kutemukan dari kantor baruku. So far, aku sii nyaman banget disini.. semoga bisa terus berkembang disini amin 🙏🏻🙏🏻🙏🏻

Salam dr Den Haag..

Vira Arman

Advertisements

Dinner at Trio Eethuis, Den Haag

Hi everyone!

welcome again to my blog… This time I would like to share my recent experience.. that was dinner at Trio Eethuis (read: eat haus) Den Haag. So basically, this an Indonesian small resto in an expensive shopping street (city center, of course) in Den Haag.

This is my second time to Trio, but the first time to eat at this place. well, I can say that.. their specialties are Bakmi Ayam Jamur (similar to Bakmi GM) and Pempek (Fish Cake).

IMG_5131.jpg

This is a Bakmi Ayam Jamur (normal portion). For me, it’s big enough.. and sooo tasty! I love the mushroom, chicken, and everythinggg hahaha.. (emang anaknya doyan makan aja wkwkkw)

the second is pempek kapal selam, it’s crunchy outside but soo soft inside.. the dough not too salty so it’s good. it’s also served with mie the same noodle with bakmi.. and some cucumber. definitely worth to try!

IMG_5132

pempek kapal selam

here’s a sneak peek for Trio’s menu..

IMG_5130.JPG

In the end, if you are in Den Haag and miss the Indonesian cuisine…. please come and visit Trio! 😀

cheers,

 

Vira Arman

Biaya Kuliah di Belanda

Hi All!

Salah satu pertimbangan kuliah ke luar negeri adalah besarnya biaya kuliah yang diperlu dipersiapkan orang tua.. Nah! kali ini aku mau share secara garis besar berapa biaya kuliah di Belanda untuk S1 / bachelor dan S2 / masters. Nggak hanya itu, kalo kalian ngerasa mahaaaaal banget! di video ini aku juga jelasin beberapa solusi..

enjoy watching!

xoxo,

 

Vira

 

 

 

Campus Tour – Vrije Universiteit Amsterdam

Halooo.. apa kabar semuanyaaa? 😀

Kali ini aku mau ngajak temen-temen untuk ngintip tempat kuliah aku selama satu tahun terakhir yaitu Vrije Universiteit Amsterdam. Dari segi lokasi, aku bersyukur banget sii VU Ams deket sama stasiun kereta, secara yaaa tiap hari kalo ngampus aku harus tek-tok Den Haag – Amsterdam, 37 menit naik kereta. Yaaaa…nglaju ala Vira ini mah gak sebanding sama temen-temen yang tinggal di Bogor dan kerja di Jakarta. 😛

Dagi segi beban kuliah, hhahaha yaa tentu tuntutannya gak santaaai 😛 kalo kata Papanya Ryvo yang Ryvo pernah ceritain ke aku, “kalo gampang bukan S2 namanya” yak begitu lah.. jadi di syukuri ajaa.. apalagi kuliah di sini aku modal 0 alias dapet beasiswa dari VU Amsterdam untuk tuition fee & Nuffic Neso Indonesia (StuNed) untuk living cost. Jadi tugas aku cuma satu, lulus sebaik-baiknya dan on-time.

Dari segi fasilitas aku seneng banget, VU Amsterdam memiliki beragam fasilitas yang TOP BGT. Nah.. ada fasilitas apa ajaa? aku ajak kamu untuk liat-liat di video dibawah in yaaa… enjoy and have a great weekend!

 

Love,

Vira Arman

Project Kehidupan

Hi Friends,

Kali ini aku mau sedikit share tentang “ilmu” yang aku baru dapet dari temen aku hehehe.. jadi ini berkaitan sama time management. Nah… intinya adalah.. karena hidup itu adalah suatu anugrah, kita harus bisa memanfaatkannya dengan semaksimal mungkin. Apapun profesi kamu, masi sekolah, kerja, ibu rumah tangga, dll.. sebenernya hidup kita ini bagaikan bekerja dalam suatu project. (hmmm.. trus aku mikir, oiya! bener juga nih). Contohnya nih.. aku sekarang.. aku baru aja beres kuliah S2, dan sambil menunggu ijazah aku membagi hidupku ke dalam beberapa project:

  1. Project “Housewife / Ibu Rumah Tangga” : semenjak 12 Maret 2016, aku udah punya suami yaitu Ryvo. So pasti, aku mencoba memberikan yang terbaik.. mulai dari belajar masak, beberes rumah, nyuci piring, nyuci kamar mandi, nyuci baju, nyetrika, ngepel, belanja ke pasar, nge-vacuum cleaner, mix and match interior rumah dkk… semua aku lakukan setiap hari. Hmm.. project ini cukup menyita waktu ku siii hehehe.. untungnya Ryvo kadang2 mau juga bantuin beberapa pekerjaan rumah.
  2. Project “YouTube” : berawal dari keprihatinan aku ngeliat generasi muda Indonesia yang gak punya someone to talk to untuk sekedar curhat gimana caranya merantau, gimana caranya dapet beasiswa, dsb.. aku menghadirkan YouTube Channel untuk menjadi wadah buat mereka dapetin informasi yang dibutuhkan khususnya kalo mau kuliah ke Luar Negeri. Yaa anggep aja aku jadi punya banyak adek-adek..hehehe! Soalnya yaa.. pada awalnya aku ngerasain hal yang sama sii.. kedua kakak ku punya profesi yang beda-beda (dokter gigi & sarjana psikologi), papaku adalah satu2nya di keluarga aku yang punya pengalaman kerja kantoran.. jadi aku sendiri awalnya lack of role model di dunia karir. Untuk kuliah ke luar negeri pun, motivasi utama aku adalah ngeliat kakak2 kelas dari almamater yg sama..waaah dia aja bisa ya! masa gue nggak? Thank God, aku ketemu sama Suamiku yang ngesupport cita2 aku dan bantuin aku untuk bisa menggapai kuliah sampai saat ini 😀
  3. Project “Citizen Journalist”:  project ini adalah iseng-iseng berhadiah sii.. hahaha.. so one of my passions adalah jadi news anchor kayak mbak meutia hafid (yang uda lama pensiun itu) atau kayak Mbak Marissa Anita yang keliatan smart, pembawaannya juga asik.. hehehe.. wah pas banget nih! NET TV memberikan wadah buat orang-orang yang narsis + cita2 jadi reporter gak kesampaian ini huahahahaha.. so far, 5 bulan (April – August) ini udah 5 video yang tayang di TV.. alhamdulillah yaa 🙂 oiya! kegiatan ini juga jadi another source of income buat aku hhihi..
  4. Project “Social Science”: hmm ini aku lagi mau ikutan lomba karya ilmiah smogaa yaa bisa menang wwkkwkw..
  5. Project “Investment”: Nah seorang bijak pernah berkata, “don’t put your money in one basket”. maka dari itu, aku juga mengelola keuangan dengan menempatkannya di beberapa “pos” di Indonesia..salah satunya di saham, setiap hari aku check, kalo returnnya udah oke aku jual, kalo belum ya sabar aja heehehe..
  6. Project “Cari Kerja”: mengingat graduation ku di bulan Oktober semakin dekat hahaha..  dan setelah itu aku officially job seeker, aku dari sekarang udah mulai cari2 lowongan nih.. semoga aja ada yang mau nerima aku yaa hehehehe doain! 😀
  7. Project “Menjadi Lebih Baik”: nah kalo project ini berkaitan dengan spiritualitas aku sii.. jadi semua yang berhubungan dengan keagamaan disini, intinya, aku pengen intensitas ibadah aku lebih ditingkatkan, sedekahnya makin banyak, amalan sunnahnya makin sering dsb.

Nah… udah kebayangkan sekarang? hayooo coba dipikir2 kamu punya berapa project kehidupan? usahakan project ini dilakukan balance yaaa! sehingga semua target kamu bisa tercapai.. aminnn 🙂

Salam,

Vira