Gimana Rasanya Kerja di Belanda? 

Hai semuanyaaaa!

Beberapa hari yang lalu, blog ini ulang tahun yang 9 loh! Waaaah gak nyangka uda tua juga ya umurnya. Kadang di update, kadang nggak.. dulu tuh.. waktu aku masi single alias jomblo #eeaaa blog ini adalah teman terbaik untuk curcol, berbagi tips, dan mengisi malam mingguku karena ga punya pacar wkwkk..

Nah, biasanya begitu punya pacar udah lupa deh ngapdet blog ini. Begitupun sekarang punya suami… hahaha..

Anyhow, kehidupanku sekarang udah berubah. Dari single jadi punya suami. Dari student jadi punya kerja. Sekitar satu bulan lah aku uda mulai kerja lagi. Tempatnya di Amsterdam. Masih di industri perbankan juga…

Kali ini, aku mau sedikit sharing tentang pengalaman kerja disini yang cukup berbeda compare to pengalamanku 2 kali kerja di Indonesia.

Apa aja bedanya? Yuk baca!

Jam kerja

Literally, 9-5 walopun di iklan lowongan kerja tertulis “no 9-5 mentality” hahaha.. aku seneng sih disini menjunjung tinggi work life balance. Bahkan, bu boss aku ngusir dari kantor kalo aku jam 5 masih nangkring di depan komputer.. 🙂 katanya, “go home vira…..go home!”

Sedangkan di Indonesia, aku pulang jam 7 itu normal. Pulang jam 9 malah juara 😂 hhahaha

Panggilan

Setua apapun boss nya panggilah dengan nama. Gak perlu ada embel2 pak, bu, mbak, mas kayak di Indonesia.

Approval

Aku masi inget banget, kalo kerjaanku di Indonesia salah satu ya adalah ngonsep berbagai macam memo, surat, proposal, laporan, dll.. dan yaa.. boss ku harus ngasi approval pake tanda tangan asli. Bayangkan berapa ribu kertas, berapa puluh lemari untuk nyimpen file tersebut. Belum lagi, kalo aku salah ngeprint, lupa ngasih titik, koma, lalalaa.. dan menyebabkan aku harus ngeprint ulang lagi.. sering kali, kalo nyari file2 lama, kayak nyari jarum diatas tumpukan jerami..susah banget cyin! Harus bukain file satu-satu.. Hahahaha..

Nah disini, everything cukup pake email. Approval juga pake email.. dan kapasitas email pribadi (account kantor 61 GB), dulu yaa aku inget banget harus sering2 ngapus2in email outlook kantor karena kapasitasnya gak mumpuni wkwk..

Komposisi Pegawai

Dikantorku mayoritas orang Belanda (yaiyalaaah..), tapi untungnya karena international company day-to-day business pake bahasa inggris.

Dari segi umur karyawan, kantorku ini mirip juga ama kantor kedua ku di Indonesia.. mungkin saking nyamannya dari segi culture, fasilitas dan benefit, orang2 jadi enggan untuk pindah kerja. Guess what? Semuanya udah berumuuur.. oh ya! Disini pensiun sampe 67 tahun, jadi angkatan papa aku disini masi kerja hahaha.. bahkan dengan umurku yang sekarang 26 tahun aja, i’m the youngest in my team. Amazing ya?

Absensi & Fleksibilitas

Hmm.. sebenernya, banyak multinational company di Indonesia yang gak perlu absen, tapi nih.. selama hampir 3 taun kantor lama ku di Indo menerapkan absen jari, setiap masuk dan pulang.

Sedangkan disini ya ngatur sendiri, bahkan temen2ku bisa working from home 2 hari dalam seminggu.. se selow itu, yang penting outputnya ada, dan gampang di contact kalo ada apa2.

Disisi lain, kalo aku sii tetep masuk 5 kali seminggu ya.. karena lingkungan kerja lebih kondusif drpada dirumah hahaha.. trus di kantor aku punya 3 monitor, jadi kerja lebih cepet.. kalo dirumah kan cuma pake laptop.. gak pewe gitu.

IT Security

Aku selalu suka hal2 berbau high-tech, dan di kantor pertamaku yang bergerak dibidang oil and gas, hal ini uda diterapkan.. contohnya terlihat dari smart card yang menjadi ID pegawai dan harus di masukkan kalo mau log-in computer.

Kantor keduaku? Sebatas email kantor aja, padahal ini institusi krusial yang dimiliki indonesia loh?! hehe

Anyhow, aku seneng sekarang aku bisa menikmati “kefancyan” IT system yang sama dengan kantor pertamaku di kantor ini. Bahkan, saking secure-nya, setiap aplikasi kantor passwordnya harus beda.. until now aku harus hafal 16 passwords & username tersebut. Masalahnya tiap hari aku harus bekerja dengan aplikasi2 tersebut… 😂😂😂

Yak sekian perbedaan yang kutemukan dari kantor baruku. So far, aku sii nyaman banget disini.. semoga bisa terus berkembang disini amin 🙏🏻🙏🏻🙏🏻

Salam dr Den Haag..

Vira Arman

Advertisements

Dear C,

Dear Copycat,

Dari jaman friendster, blog, facebook, instagram sampe vlog, kenapa sih kamu masih aja hobi nyontek orang lain? kehabisan ide ato emang kebiasaan? kenapa sih kamu gak bangga sama buah hasil pemikiran kamu sendiri? kenapa kamu gak coba gali potensi diri sendiri?

aku sampai gak habis pikir… sifat kamu cuma satu, tapi wujud kamu berubah2 seiring berjalannya waktu.

berhenti. berhenti. berhenti.

aku bukan orang yang tepat untuk kamu ikuti.

 

salam,

 

dari yang bosan diikutimu.

Nikah, Kuliah S2 atau Kerja Dulu? |Curcol 1.0

Hi All!

Akhirnya aku bikin vlog tentang cinta, satu topik yang paling aku suka dari jaman masih nge-blog. So, kali ini aku mau cerita tentang kegalauan cewe-cewe di sepantaran aku (21-30an) yang kadang ragu antara pengen banget nikah tapi gak punya calon, pengen S2 tapi takut jauh dari “calon jodoh” di Indonesia, atau tetep kerja tanpa henti dan sering pulang lembur (aduh boss.. trus kapan saya cari jodohnyaaa???)

semoga vlog ini memberikan keyakinan kepada kamu, langkah apa yang bisa kamu ambil kedepannya hehehe.. best of luck!

xoxo,

Vira

Berburu Baju Lebaran!

Marhaban Ya Ramadhan!

Menginjak hari kedua bulan Ramadhan, Saya mau minta maaf kepada seluruh temen-temen kalo selama ini ada kesalahan baik yang disengaja maupun tidak. Smoga Ramadhan ini Ibadah kita semakin lancar yaa AMINNN 😀

Anyway, bagi sebagian orang Ramadhan sangat identik dengan tiga hal: THR, Mudik dan Baju Baru. Buat saya ini juga hal yang paling ditunggu-tunggu HAHAHAHAHA.. seneng rasanya dapet THR yaa! apalagi ini adalah tahun ketiga saya dapet THR dari kantor hhihihi.. oiya! jangan lupa buat berzakat yaa temen2..

Nah MUDIK! biasanya waktu masih tinggal di Jakarta saya pasti balik ke Kalimantan buat mudik.. tapi taun ini tentu saja berbeda hehehehe.. karena most of the time saya di Kalimantan.. soooo, this year saya bakal merayakan lebaran sambil holiday! 😀 I’M SOOOOOO EXCITED!

last but not least, BAJU BARU! seperti lagu yang sering terngiang waktu kecil “baju baru alhamdulillaaah.. tuk dipakai di hari raya…” huehuehehehhe.. guess what? walopun bukan suatu kewajiban.. tapi beberapa taun belakang ini saya suka aja belanja (yaa emang dasarnya laper mata) buat beli special outfit yang dipakai ketika pergi ke mesjid di hari raya. pernah juga sok-sok mau hijabers ke mesjid tapi in the end, gara2 buru2 dan gak ngerti gimana ngelilitnya akhirnya pake mukena aja hhihi..

from 2013..

ki-ka: vica - mama -mba' ghia - papa - mas Abduh

ki-ka: vica – mama -mba’ ghia – papa – mas Abduh

2014..

Sebelum shalat Ied! :D

Sebelum shalat Ied! 😀

me and mama

me and mama

The Armans - Idul Fitri 1435 H

The Armans – Idul Fitri 1435 H

and now.. 2015…

to be honest saya belom beli baju lebaran buat taun ini hahaha.. padahal sebenernya udah kepikiran buat beli dari bulan lalu (dengan harapan baju-baju belom naik harganya) hheheehe.. tapi apadaya sekarang udah Ramadhan! OIYA! karena lebaran biasanya tinggal bertiga sama Papa Mama.. saya jadinya suka kembaran sama Mama.. model favorit kita kaftan2 gitu..

Ditengah kesibukan kantor, nyiapin liburan, nyiapin engagement party daaaaan juga nyiapin wedding.. waktu saya selama weekend di Jakarta jadi teramat sangat limited.. no time for window shopping 😦 DAAAAN salah satu solusinya adalah ONLINE SHOPPING! a bit tricky jugaa.. karena kalo beli barang online kan gak bisa dicobain dulu yah.. but! don’t worry! ada salah satu recommended website yang sangat rinci dalam memberikan detail ukuran, kemudahan bertransaksi daan boleh di exchange kalo emang salah ukuran ato knapa2 (T&C apply) yaitu di Zalora Indonesia 😀 berbagai pilihan kaftan dari Zalora juga disini.. duh! saking banyaknya pilihan saya jadi pengen smua HAHAHAHA.. take a look some of my favorites! please vote!

NO. 1

NO. 1

NO. 2

NO. 2

NO. 3

NO. 3

Happy Shopping, Ladies! 😀

Cheers,

Vira Cania

Happy 6th Bday, Blog!

whoah! 6 years and counting!

whoah! 6 years and counting!

Happy 6th Bday, viracanya.wordpress.com ! 😀

dimulai dari 6 taun yang lalu, iseng mencari wadah buat menuliskan kejadian-kejadian konyol (see: my most favorite silly story (hapeku sayang, hapeku malang)! dan cerita2 abstrak dari seorang Vira, berubah menjadi tips-tips menghadapi hidup #heyaa , diselipi dengan cerita kehidupan sehari2 dari mulai masuk kuliah, lulus, kerja, jalan-jalan, pindah kerja, sampai akhirnya punya pacar terakhir 🙂 (amin).

terima kasih buat temen-temen silent reader yang diem-diem suka dateng kesini, buat temen2 yang jarang comment melainkan comment langsung kalo ketemu saya, dan buat pembaca yang “berani” buat comment langsung hahaha..

semoga blog ini selalu dan akan tetap bermanfaat buat saya dan kalian 😀

lots of love,

Vira C. Arman.

5 Langkah Mudah Membuat SIM Internasional

Hi all! Kamu suka traveling? Ato lagi ada rencana buat sekolah di luar negeri? Atau malah mau menetap di luar negeri? Hmm.. buat kamu yang mau tinggal di Europe / US sebenernya public transportation disana bisa dibilang sangat nyaman, jadi buat keseharian ga urgent punya kendaraan bermotor sendiri… but! In case kamu mau roadtrip dan nyewa mobil atau malah mau beli mobil sendiri, selain butuh uang (yaiyalah…) kamu butuh SIM Internasional!

Nah, beberapa waktu yang lalu saya bikin SIM Internasional di Jakarta! Menurut salah satu officer disana, Mbak Paula, masih belum banyak orang yang tau tentang kemudahan bikin SIM Internasional ini… so, this time saya mau share ke kalian kali aja ada yang membutuhkan 😀

First thing to do..

1. Persiapkan Seluruh Persyaratan Membuat SIM Internasional

  1. KTP bagi WNI, KITAP bagi WNA atau KIT dan surat rekomendasi dari kedutaan bagi WNA staf kedutaan, asli, sah dan masi berlaku + 1 lembar fotokopi
  2. SIM yang masa berlaku + 1 lembar fotokopi
  3. Passport yang masih berlaku + 1 lembar fotokopi
  4. Pas Photo 4X6 3(tiga) lembar, berlatar belakang biru, menggunakan blazer (wanita) / berdasi (pria)
  5. Materai Rp. 6.000,00 sebanyak 1 buah
  6. Biaya Administrasi Rp. 250.000,00 (SIM Internasional Baru), Rp. 225.000,00 (SIM Internasional Perpanjangan)
Ambil No. Antrian

Ambil No. Antrian

2. Datang ke Korlantas POLRI, Jakarta

Alamat : Jl. MT Haryono Kav 37-38 Jakarta 12270

Telp       : 021-500669 atau SMS 9119

Jam Buka: Senin – Jumat jam 08:00 – 15:00 (jam istirahat 12:00-13:00)

SIM Internasional

SIM Internasional

Tips:

begitu masuk gerbang Korlantas POLRI, ikuti panah berwarna biru yang ada di sisi jalan.. dibawahnya tertulis “Pembuatan SIM Internasional” luruus aja, pertigaan kedua belok kiri nanti di gedung pembuatan SIM Internasional ada disebelah kanan.

Oiya, harus dateng sendiri dan gak bisa diwakilkan soalnya kamu nanti harus melakukan photo & finger print!

3. Pendaftaran SIM, Cek Kelengkapan Dokumen

Setelah mengambil kertas nomer antrian, tunggulah sampai dipanggil officer. Begitu no. Antrian dipanggil, kamu bakal diminta mengisi form SIM Internasional, sambil mengisi form, officer akan mengecheck identitas diri dan semua persyaratan diatas. TENANG! Selama pengisian form, officer akan menguide kamu.. contohnya golongan SIM mana yang perlu kamu checklist, kolom mana aja yang perlu di isi, dsb.

Ada yang berbeda antara SIM Internasional dengan penggolongan SIM di Indonesia.. kalo di Indo SIM A untuk Mobil, kalo SIM Inter A untuk Sepeda Motor. Lebih jelasnya sebagai berikut:

Golongan A : Sepeda Motor

Golongan B : Kendaraan Bermmotor selain yang dalam kategori A, dengan massa maksimum yang diperbolehkan tidak melebihi 3.500 kg serta memiliki tidak lebih dari delapan kursi selain kursi pengemudi

Golongan C : Kendaran bermotor yang digunakan untuk mengangkut barang dan dengan massa maksimum yang diperbolehkan tidak melebihi 3.500 kg.

Golongan D : Kendaraan bermotor yang digunakan untuk mengangkut penumpang dengan memiliki tidak lebih dari delapan kursi selain kursi pengemudi.

Golongan E : Kombinasi dari kendaraan yang kendaraan utamanya ada di dalam kategori-kategori yang pengemudi diberi izin mengemudi (B dan / atau C dan / atau D), tetapi tidak termasuk dalam kategori yang telah ditentukan.

Membuat SIM Internasional

Membuat SIM Internasional

4. Pembayaran Administrasi

Okey, setelah form sudah diisi dan di tandatangani, kamu akan diberikan slip pembayaran dan bayar di loket selanjutnya yaitu “Kasir”. Seperti yang udah dimention diatas.. Rp. 250.000,00 (SIM Internasional Baru), Rp. 225.000,00 (SIM Internasional Perpanjangan). Cash only.

5. Final Review, Photo, Finger Print (Dua Jempol)

Selanjutnya, tunggu beberapa saat untuk dipanggil ke ruang foto dan pencetakan dokumen. Nanti kamu bakal diminta untuk mereview Nama, Tanggal Lahir dan Alamat apakah sudah sesuai atau belum. Setelah dicetak gak bakal bisa dicetak ulang.. so, take a moment to review them all 😀

Setelah ok,  kamu akan diminta untuk foto, finger print (scan sidik jari) dua jempol…. dan tadaaaa! Langsung jadi deh buku SIM Internasional kamu 😀 huhuy! Ini berlaku untuk 3 tahun 😀

SIM Internasional udah jadi :D

SIM Internasional udah jadi 😀

Best of luck!

Vira.

26 Hours in Jakarta with Mom and Dad

Hi Friends!

Semenjak saya di Samarinda, sebisa mungkin at least once a month saya sempetin buat ke Jakarta hehehe..schedule rutin biasanya adalah ketemu keluarga (itu udah pasti), ketemu geng kuliah, ketemu sahabat di kantor lama, ketemu temen2 SMA.. dan karena nasib pegawai baru saya belom dapet cuti jadi cuma bisa weekend, itu aja udah full means saya gak bisa bangun siang di weekend (padahal yaah.. saya hobby banget bobo smp siang kalo weekend hahaha)

Sebenernya bulan desember ini, saya bakal balik pas Christmas (25-28 des) lumayan kan tuh 4 hari, nah tapi gak disangka-sangkaaa saya bisa weekend di Jakarta tanggal 13-14 Desember 2014 kemarin.. * mari ucapkan ALHAMDU………………LILLLLAAAH * walopun kalo diitung2 cuma 26 jam :’’’’) #miris

Karena super padat 2014, wacana untuk ketemu ciwi2 SBM harus saya kubur dalam2 😦 saya pun udah nge-arrange schedule sama Papa Mama apa aja yg bakal saya lakukan di 26 jam..

dari Bali saya baru mendarat jam 15:30, udah sore yaah terus lanjut ke IKEA di SERPONG 😀

wohooooo! Satu-satunya tempat di Indo yang bikin saya ngerasa ada di Groningen (buahahaha.. soalnya layoutnya yaa bener2 numplek sama 😀 ) kebetulan saya juga lagi nyiapin rumah dinas, jadi kesini sekalian belanja buat rumah baru. Ayeeiy!

showroom

showroom

showroom

showroom

showroom

showroom

open kitchen

open kitchen

my favorite!

my favorite!

simple

simple

beli curtain

beli curtain

Milih-milih curtain, sama sprei, terus beli peralatan masak, dan perlatan buat bersih-bersih.
Baru dari lantai pertama terus papa mama udah capek hhihihi, kita pun akhirnya menepi buat “isi bensin” dulu… hmmm.. bola-bola swedish yang disini insya Allah halal 😀 porsinya ada isi 10-15-20 biji, tapi buat saya 10 biji aja udah supeeeeer kenyaaaang! Mama makan salmon dan Papa milih menu paha ayam… mmm nyam-nyaaam!

IMG_7818

my favorite <3

my favorite ❤

beef balls + salmon
our early dinner

our early dinner

Kenyang makan, terus kita lanjut buat keliling di lantai bawah..waaaa udah keliling belanja, selesei jugaa dan gak kerasa udah jam stgah 9 malem buahahaha.. keasikan belanja 😀

:D

😀

Bye IKEA!

full!

full!

IMG_7841

Sampe dirumah udah jam stgah 11 malem.. fyuuh! Langsung beres2 dan tidur! Saya udah gak sanggup buat unpack koper 😛 ngantuuuk beraaat!

RISE AND SHINE! It’s SUNDAAAAAY!

Bobo bertiga di kamar papa mama itu yaaah.. menyenangkan karena hangat tapi siap2 dapet alarm di jam 8 pagi… mama udah heboh “dek..ayo bangun dek..ketempat nanai yusuf dek… dek ayo bangun….” OH MYYYY! Bantal mana bantal… 😛 butuh waktu setengah jam buat ngulet dan akhirnya ke kamar mandi buat mandi dan siap-siap… jam 9 pun saya main ke rumah Nanai Yusuf.

SAYA KANGEN INDOMIE! Hhihi seminggu tinggal di hotel saya mulai bosen ama menu yang itu lagi itu lagi.. jadi deh pagi-pagi saya masak indomie dulu.. trus lanjut main salon-salonan sama ponakan cewek satu-satunya Nanai. Nanai pengen banget rambutnya jadi curly2 ala salon, makanya saya pun mendadak jadi hairdresser hhihi.. “thank you for my curly hair, tante Vica” 😀 hhaha saya pun melanjutkan lunch di Sate Senayan Cibubur sama Mama Papa, tante ali barmawi dan mba’ eva.

tenggorokan lagi gak enak, jadi minum teh poci

tenggorokan lagi gak enak, jadi minum teh poci

lunch ama tante ali barmawi, mba' eva  dan mama papa

lunch ama tante ali barmawi, mba’ eva dan mama papa

Jam 12:30, kami udah menuju airport takut macet soalnya kalo dari Cibubur… tapi kalo kepagian males juga.. akhirnya mampir di Mal Taman Anggrek (buahaha susah move on dr MTA), jam 3 sore pun saya off to aiport….what a very short trip! 😦

boarding pass

boarding pass

pas lagi nunggu di gate, eeeh! ya ampun saya ketemu Yasir! temen sekelas jaman SMA (tau gak sih dulu saya sekelas cuma 8-11 orang, makanya udah kayak sodara sendiri)… kaget! pake ada acara adegan AADC ketemu di airport #ngga’deng #becanda

ketemu Yasir!

ketemu Yasir!

less than 5 minutes, abis itu saya boarding! bye yasir!

1 jam 50 menit kemudian…. touchdown BPN!

where's my bag?

where’s my bag?

bagasi seminggu :D haha

bagasi seminggu 😀 haha

di airport udah ada Mas Herry yang jemput! 😀 bye Balikpapan!

xoxo,

Vica